MENJAGA KEUTUHAN HUBUNGAN SUAMI ISTRI

Tidak jarang keutuhan rumah tangga terkoyak oleh pihak ketiga. Sudah sering saya sampaikan tentang fenomena “tiba-tiba” dalam kehidupan rumah tangga yang menghancurkan keluarga. Di ruang konseling, sering djumpai suami yang menyatakan kekagetan, karena “tiba-tiba istrinya selingkuh”. Sering pula dijumpai istri yang menyatakan terkejut karena “tiba-tiba suaminya selingkuh”, atau bahkan karena ternyata “suami saya sudah menikah lagi”.

Sungguh aneh komentar “tiba-tiba” tersebut. Tidak bisa dimengerti bagaimana selingkuh dikatakan sebagai tiba-tiba. Hubungan hati suami dengan perempuan lain, atau seorang istri dengan lelaki lain, tidak pernah terjadi secara tiba-tiba. Ada proses yang sudah berjalan berminggu atau berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun, namun tidak dirasakan gejalanya oleh pasangan. Padahal mereka hidup bersama dalam satu rumah, hampir setiap hari bertemu dan berkomunikasi sebagai suami-istri. Seakan semua tampak biasa saja, seperti tidak ada gejala yang berbeda.

Sesungguhnya yang terjadi bukanlah ketiba-tibaan, namun tidak dikenalinya perubahan-perubahan yang ada pada diri pasangan. Pasangan suami-istri itu sudah lama berhenti saling mengenali, sehingga terkejut dengan kondisi yang ada pada pasangannya saat ini. Ternyata pasangan sudah melakukan hal yang tidak dikenal dan tidak diketahui, dalam waktu cukup lama.

Mengambil pelajaran dari kisah “ketiba-tibaan” tersebut, suami dan istri harus semakin pandai mengenali pasangan setiap hari. Hal ini diperlukan dalam rangka menjaga keutuhan keluarga, agar tidak mudah goyah bahkan karam oleh ombak permasalahan.

Menjaga Keutuhan Keluarga
Ada sangat banyak cara untuk menjaga keutuhan keluarga. Yang paling penting adalah menguatkan pondasi hidup berumah tangga yang berupa motivasi atau niat. Kokohkan motivasi bahwa hidup berumah tangga adalah ibadah, bukan permainan atau sekedar bersenang-senang. Keluarga adalah unit yang sangat mendasar dalam membentuk peradaban kemanusiaan.

Selain hal yang bersifat pondasi tersebut, paling tidak ada empat hal praktis yang harus dilakukan suami dan istri untuk menjaga dan mempertahankan keutuhan rumah tangga.

1. Meningkatkan kehangatan komunikasi suami-istri
Sangat penting bagi suami dan istri untuk selalu merajut komunikasi setiap hari. Kehangatan komunikasi akan menyebabkan suami dan istri selalu terhubung setiap saat. Jika tidak bisa komunikasi secara langsung karena sedang berpisah tempat, bisa lewat sarana teknologi seperti telepon, SMS, chatting, email dan lain sebagainya. Harus ada ikatan hati dan rajutan perasaan, yang dibangun melalui proses komunikasi setiap hari.

Sekedar menyapa, “Apa yang sedang kau lakukan sekarang? Bagaimana kabar anak-anak kita? Engkau sudah makan siang? Jangan lupa obatnya diminum siang ini”, dan semacamnya, sangatlah penting. Komunikasi rutin ini akan membuat suasana kedekatan antara suami dengan istri, walaupun mereka sedang berada di tempat yang tidak sama.

2. Lakukan evaluasi perjalanan kehidupan rumah tangga
Penting bagi semua keluarga untuk “berhenti sejenak” guna melakukan evaluasi dan introspeksi. Kehidupan rumah tangga akan berjalan monoton dan mekanis, jika tidak ada kesempatan evaluasi. Suami dan istri harus meluangkan waktu untuk berbicara berdua, melakukan evaluasi terhadap berbagai kondisi dalam kehidupan rumah tangga.

Mungkin ada harapan suami yang tidak terkomunikasikan selama ini, mungkin ada harapan istri yang belum tersampaikan kepada suami. Kesempatan itu harus dimanfaatkan untuk momentum memperbaiki diri dan berusaha menyesuaikan dengan harapan dari pasangan.

Cara melakukan evaluasi ini tidak mesti dalam bentuk formal seperti dalam organisasi dengan membuat forum resmi. Bisa saja dilakukan sambil rekreasi, sambil mengisi waktu dalam perjalanan, sambil mengobrol saat ada kesempatan berdua di rumah, sambil berbaring sebelum tidur, dan sebagainya. Bukan soal bentuk ‘forum’nya, namun lebih kepada esensinya.

3. Pahami gejala kejenuhan berumah tangga
Manusia adalah makhluk dinamis, yang mudah dilanda kebosanan apabila berada dalam suasana monoton dalam waktu lama. Makan nasi setiap hari ada juga rasa bosannya, maka sesekali waktu beras dimasak menjadi bubur, sesekali waktu nasi dimasak lagi menjadi nasi bakar dan nasi goreng. Sama-sama bahan beras, namun tidak membosankan untuk dimakan.

Demikian pula, kehidupan berumah tangga bisa mengalami titik kejenuhan. Tidak ada gairah, semangat dan kehangatan dalam menjalani kehidupan keluarga, karena terkikis oleh kesibukan masing-masing. Semuanya berjalan rutin dan mengalir begitu saja tanpa irama. Suami dan istri melakukan aktivitas rutin setiap hari, begitu saja setiap harinya.

Jika mengalami titik jenuh seperti ini, harus segera mengambil tindakan perbaikan. Gergaji harus sering diasah agar tidak tumpul dan selalu memiliki energi tinggi untuk menggergaji. Rumah tangga harus sering melakukan reorientasi agar tidak mengalami kejumudan dan kejenuhan.

4. Kenali perubahan pada pasangan
Jika pasangan sedang memiliki masalah, atau ketika pasangan sedang menjalin hubungan hati dengan orang ketiga, pasti ada gejala yang bisa dibaca. Orang yang sedang jatuh cinta, laki-laki maupun perempuan, hatinya berbunga-bunga. Hal itu akan terekspresikan dalam berbagai bentuk, seperti perubahan dalam penampilan, perubahan dalam sikap, perubahan dalam pilihan kalimat dan kata-kata, perubahan dalam semangat, perubahan dalam pola kegiatan, termasuk dalam pengeluaran anggaran.

Penampilan menjadi semakin modis, rapi dan wangi, semakin peduli dengan keserasian warna, pilihan baju, pilihan asesoris dan lain sebagainya. Jika ada perubahan yang mencurigakan, hendaknya pasangan mewaspadai. Ajaklah berkomunikasi, apa yang sedang terjadi?

Jika suami dan istri selalu melakukan hal-hal di atas, akan bisa menjadi pondasi bagi keutuhan dan keharmonisan rumah tangga. Namun jika sudah tidak bisa berkomunikasi, tidak pernah ada evaluasi, tidak memahami gejala kejenuhan berumah tangga, dan tidak mempedulikan perubahan pada pasangan, akan mempercepat keretakan bahkan kehancuran hidup berumah tangga.

5. Hubungan Diatas Ranjang
Segala hal yang menyebabkan pertengkaran antara SUAMI ISTRI biasanya tidak dapat diselesaikan dengan memuaskan. Tapi dengan seks yang hebat, semua bisa terselesaikan

Berikut ini adalah beberapa alasan yang dikemukakan para ahli tentang kepuasaan seks yang dahsyat yang diperoleh usai pertengkaran :
1. Bercinta setelah bertengkar akan seperti saat pertama kali
2. Suami atau Istri akan menjadi lebih agresif
3. Meningkatnya adrenaline
4. Suami ataupun istri akan saling berlomba untuk ‘melayani’ pasangannya.
5. Orgasme yang Lebih Habat
6. Melupakan pertengkaran